Monday, 23 November 2015

i miss you ALLAH

  بسم الله الرحمن الرحيم


Assalamualaikaum warahmatullah.. fuhh lama gila kang dok update entry baru.
Seperti biasa alhamdulillah 'ala kulli hal. Alhamdulillah masih diberi nafas kerana masih banyak yg perlu dikejar untuk akhirat. Dan insyaAllah kali ni saya akan kongsi satu cerita yg berjudul "I Miss You ALLAH".

Betulkan niat, bacalah dengan nama Tuhanmu,
Betulkan niat, tulislah dengan nama Tuhanku.

************************************************************************

Hari demi hari dilalui Nurul Iman dengan penuh yakin. Selangkah demi selangkah jalannya meluru dalam alam dakwah. Dari dulu sebenarnya Iman sudah berjinak-jinak dalam alam dakwah namun boleh dikatakan tidak sedalam yg dia ceburi kali ini.

Boleh dikatakan Iman menjadi kepercayaan rakan seperjuangannya. TEET TEET. satu msg masuk dlm notification nya. "Iman, macam mana nak buat ni, sekarang ni Ila rasa penat dengan jalan ini" direnung sekilas, tarik nafas sekilas dan cuba untuk membantu sahabatnya. 

"Ila, jalan ini pasti kita diuji kerana tapisan ALLAH tu sentiasa ada untuk melihat siapa yang benar sekali imannya. 
Ila, kalau Iman kan, setiap kali rasa nak futur Iman ingat balik kenapa Iman tempuh jalan ini dulu? Kerana ALLAH bukan? 
Jalan yg kita sedia maklum tak pernah mudah, ye dok? 
Dan kita kena ingat sepenat mana kita rasa hari ini, seinchi pun tak sama dgn perjuangan Rasulullah.
Dan setiap kali Iman rasa pnat jugak, Iman akan tadabbur surah As-saff macam kita tadabbur sama-sama dulu? 

'Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). Dengan itu) Allah akan mengampunkan dosa-dosa kamu, dan memasukkan kamu ke dalam taman-taman yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal yang baik dalam Syurga " Adn ". Itulah kemenangan yang besar.'
(As-saff: 10-12) 

Ayuh, infiru lillahita'ala" 
button send ditekan.

Dalam dia me motivate dia juga di motivate.

Namun, suatu saat dia terdiam dan tertanya. 
"Mengapa lately aku tak diuji ya ALLAH? Sedangkan ujian dan musibah itu tandanya ada kebaikan di sisiMu?" 

"Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan)."
 (Al Baqarah: 214)

Jasadnya di situ di hadapan komputer riba sambil buka youtube, namun fikirannya menyelusuri satu demi satu detik yang dilaluinya. 

"Rupanya ujian itu sedia menimpaku setiap saat namun aku sering kali alpa. Jika dahulu ujiannya berbeza namun ujian kali ini lebih halus dan aku selalu abaikan. Jika dahulu ujianku untuk istiqomah untuk berhijrah namun kini dugaanku lebih kpd sudut pandang terhadap perkara jahiliah. Jika dahulu ujiannya lebih kepada bagaimana untuk lari daripada maksiat namun kini ujianku lebih kepada bagaimana hendak cegah maksiat depan mata. ALLAH. ALLAH. ALLAH. Aku menyaksikan masyarakat sekeliling lalai dan leka dengan maksiat namun aku hanya duduk diam. Hinanya aku ya ALLAH. Sedangkan ahli keluarga aku tak mengamalkan Islam secara syumul namun aku hanya sibuk mengislah orang-orang jauh. Sedangkan adikku sendiri bercouple namun aku tak mampu cegah dia? Hinanya aku Ya ALLAH. Beginikah daie yg sebenarnya?"

lagu Taubat - Opick yang bermain di youtube membuatkan keadaan semakin hiba.

air mata menitis setitis demi setitis. tak mampu ditahan lagi. 

Mafhumnya: "Wahai orang-orang beriman! Jagalah diri kamu dan ahli keluarga kamu dari neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu"
 [al-Tahrim: 6]

Iman juga tersedar yang kualiti ibadahnya juga semakin menurun. Jika dahulu qiyamulail yang berkualiti setiap hari bukanlah sesuatu yang mustahil namun kini boleh kira dengan jari. 

“Dan pada sebagian dari malam, maka sujudlah kepada-Nya dan bertasbihlah kepada-Nya pada bagian yang panjang dimalam hari.” 
(Al-Insaan: 26).

Di mana silapnya? Jika dahulu ayat-ayat Quran mampu menggetarkan hatinya dan air matanya mampu menitis tanpa disedari dalam solat namun kini mengapa semakin sukar?

Bagaimana bisa air mata menitis andai hatinya makin mengeras?
"mata akan mengering apabila hati mengeras" 
Ibn Qayyim

HAKIKATNYA, HATI! Iman sibuk dengan jalan dakwah namun dia lupa. Lupa untuk membetulkan sesuatu yang sangat penting. HATI. Dia terabai akan tarbiyah ruhiyah. Mengapa itu terjadi sedangkan dia di jalan dakwah?

Bagaimana bisa mungkin?
Kerana dia melihat dirinya lebih mulia daripada mad'u. 
ALLAHU.. bagaimana bisa mungkin begitu?

Apabila tarbiyah ruhiyah di tolak tepi.

Hakikatnya jalan dakwah tidak menjamin dirinya, diriku dan dirimu lebih mulia daripada yang lain namun suatu perjalanan untuk membetulkan hati, membersihkan hati dan mencari redha ALLAH.

Apabila redha ALLAH secara total yang dicari bukan secara partial, atau 80% atau 90% ataupun 99%, barulah engkau akan temui manisnya dakwah walaupun dirimu dikecam.

Bagaimana bisa mungkin sedemikian?
Apabila engkau benar-benar mendekatkan diri pada ALLAH Ta'ala.
Hanya itu caranya.
Tak syak lagi, kebanyakkan manusia yang senang futur dari jalan ini adalah mereka yang tidak menjaga ruhiyah mereka.

Iman teringat kata-kata ustaz,
 "hati yg mati mana mungkin menghidupkan hati mati yang lain"

Iman tersedar dalam lamunannya yang panjang. Dia sedar sudah lama dia tak merintih lemah di hadapan yang Maha Kuasa. Lantas terus dia berwuduk dan solat sunat taubat. Di sujud terakhirnya qalbunya berbicara "ya ALLAH, i miss you so much. aku rindukan saat di mana aku merinduiMu melebihi segala sesuatu di dunia ini. apakah aku mungkin bisa merasainya? ya ALLAH, aku rindukan saat solatku bukan hanya sekadar gerak geri namun satu perbuatan yang dirasai hingga membersihkan qalbu. ya ALLAH aku rindukan saat di mana qiyamulail ku dibasahi air mata kerinduan terhadapmu ya ALLAH. apakah mungkin aku bisa merasainya lagi ya ALLAH? Ya ALLAH aku rindukan saat setiap hari aku dipermudahkan untuk qiyam tanpa aku perlu set alarm ya ALLAH dan aku rindu semuanya ketika aku benar-benar merasai kelazatan ketika bermunajat kepadaMu ya ALLAH. Apakah aku bisa merasainya semula. Ya ALLAH ampunkanlah aku kerana tak mampu mencegah maksiat di depan mataku. Ampunkanlah aku kerana tak memanfaatkan masa lapangku. Ya ALLAH ampunkanlah aku kerana aku juga selalu leka dengan dunia.. ALLAH.."

TAP.TAP.TAP. air mata menitis tanpa sedar.

"Ya ALLAH aku sedar ya ALLAH banyak dosa yang aku lakukan sehingga hatiku menggeras, tapi secara jujurnya ya ALLAH aku sangat rindukan engkau ya ALLAH. Ya ALLAH janganlah bagi ada apa-apa cinta di hatiku melebihi cintaku kepadamu, janganlah bagi ada apa-apa rindu di hati ini melibihi rinduku kepadamu dan janganlah bagi apa-apa pengharapan di hati ini melebihi pengharapanku kepadamu. Dan izinkanlah aku bertemu denganmu ya ALLAH"

Air mata berderau dan terus menitis. Iman akui dia sangat rindukan saat ini. Saat dia mampu bersujud dan tenggelam dalam sujudnya. Saat dia mampu meninggalkan kesakitan dunia dgn menceritakan segalanya kepada yang MAHA MENDENGAR lagi MAHA MENGETAHUI.



Iman sedar banyak dosa yang dilakukan sehingga menjadi hijab baginya untuk merasai perasaan yg sungguh indah ini. Yang diibaratkan sebagai syurga dunia oleh ulama' dan ahli makrifat. Dan Iman juga sedar seorang daie yang sebenar adalah mereka yang melihat maksiat berazam untuk mencegahnya bukan sekadar senyum. Dan Iman sedar dia bukanlah seorang daie yang baik apabila dia tak mampu menyeru keluarganya sendiri ke jalan Islam. Dan Iman juga sedar seorang hamba yang terbaik tak pernah abaikan tarbiyah ruhiyah sepertimana saidina Umar Al-Khattab apabila ditanya "kerana siang aku takut urusanku dengan manusia tak selesai, dan apabila malam aku takut urusanku dengan Tuhan tak selesai"

*************THE END************

Hakikatnya hidup ini tak sunyi dengan ujian. Samada kita sedar ataupun tidak. Tetapi orang yang rugi apabila dia memandang dunia hanyalah dari satu sudut semata tanpa mengambil sebarang ibrah.

AYUH sama-sama jadi hamba ALLAH yang diredhai.
Perbaiki hati, perbaiki akhlak. 

Wallahu ta'ala 'alam.


No comments:

Post a Comment